Oleh: islam feminis | April 16, 2007

Mengenal Keutamaan Sayyidah Fathimah Az-Zahra as

895735_rose.jpg

Pada suatu hari ummul mukminin Aisyah berkata: “Rasulullah (pada waktu ajalnya sudah mendekat) berkata:“Wahai Fathimah! Apakah engkau tidak bahagia sebagai penghulu para wanita dua alam dan penghulu para wanita beriman?

——————————————————

Mengenal Keutamaan Sayyidah Fathimah Az-Zahra as

Oleh: Fathimah as-Segaff*

Pendahuluan

Keberadaan seorang figur bagi manusia adalah sebuah fitrah. Hal ini dapat dilihat dalam fase-fase kehidupan manusia mulai dari kanak-kanak, remaja sampai dewasa yang senantiasa mencari seorang model yang akan ia jadikan cermin bagi kehidupannya. Pada masa kanak-kanak karena ruang lingkup pergaulan terbatas, maka yang menjadi figur adalah orang yang ada di sekitarnya seperti; ayah, ibu, guru dan lainnya. Pada usia remaja dan dewasa, karena pengetahuan pengalaman dan pergaulan semakin bertambah, maka ada kemungkinan ia akan mencari model dan figur yang ideal baginya

Sebenarnya kebutuhan terhadap seorang figur adalah kembali pada fitrah cinta pada kesempurnaan, dengan kata lain manusia senantiasa mencari kesempurnaan dengan meniru prilaku serta tindak tanduk figurnya. Begitu besarnya pengaruh seorang figur, ia mampu menjadikan seorang manusia bahkan masyarakat menjadi baik atau buruk. Manusia sendiri, dikarenakan keterbatasannya, terkadang salah dalam memilih seorang figur. Untuk mengatasi hal ini Tuhanl, Pencipta yang mengetahui segala kebutuhan, memberikan seorang contoh agar manusia tidak salah dalam memilih seorang figur.

Berkenaan dengan Nabi Muhammad saww, Allah berfirman:“Dan pada diri Rasul terdapat tauladan yang baik”.(al-Ahzab: 21). Allah telah memperkenalkan Rasul sebagai tauladan dan figur bagi kita. Sementara Rasul memperkenalkan Sayyidah Fathimah pula sebagai tauladan. Akan tetapi mungkinkah kita dapat meneladani seseorang tanpa mengenali kepribadiannya, sebagaimana pepatah yang mengatakan,“tak kenal maka tak sayang”. Di sini kita akan mencoba mengenal setetes dari lautan kehidupan Bunda Fathimah az-Zahra as, karena kita tidak akan mampu mengenal sisi kehidupan beliau secara keseluruhan. Namun bukan berarti kita tidak berusaha untuk mengenalnya, seperti kaidah yang mengatakan “tidak dapat diketahui semuanya bukan berarti ditinggal semuanya”.

Siapakah Fathimah az-Zahra as?

Sayiddah Fathimah as adalah putri Rasulullah, dan Khodijah. Beliau lahir pada tanggal 20 Jumadits-Tsani tahun 5 Bi’sat di kota suci Mekkah. Beliau memiliki empat orang anak yang bernama: Hasan, Husain, Zainab dan Ummu Kultsum. Suami beliau adalah manusia mulia dan pribadi paling utama pada zamannya setelah Rasulullah yaitu Imam Ali as.

Beliau adalah penerus berlangsungnya keturunan Rasulullah. Ketika salah seorang musyrik mengatakan kepada Rasul: “Wahai abtar!” Rasul mengadukan hal tersebut kepada Allah. Lalu Allah menurunkan
surat al-Kautsar dan memberikan berita kepada Rasul bahwa akan terlahir darinya kebaikan yang sangat banyak yaitu Fathimah sebagai penerus generasi beliau. Beliau juga dikatakan sebagai ibu para imam, karena semua para imam terlahir darinya.[1] Fathimah memiliki 9 buah nama di antaranya yaitu: Fathimah, Shadiqah, Mubaraqah, Thaahirah, Zakiyyah, Raadziyah, Mardziyah, Muhadatsah.[2]

Beberapa Keutamaan Fathimah as

Banyak keutamaan-keutamaan Sayyidah Fathimah yang disebutkan dalam riwayat-riwayat. Dalam tulisan ini hanya dipaparkan beberapa riwayat yang menyebutkan keutamaan-keutamaan pribadi agung tersebut. Di antaranya sebagai berikut:

Sebab Penciptaan Alam Semesta

Pada saat Nabi Adam as belum tercipta, Allah swt telah menciptakan nur beberapa manusia suci. Mereka adalah Nabi Muhamad, Ali as, Hasan as dan Husain as. Dalam sebuah hadis Rasul bersabda: “Aku, Ali, Fathimah, Hasan dan Husain bertasbih kepada Tuhan dibalik arsy-Nya dan para malaikatpun bertasbih mengikuti kami..”.

Inilah nama-nama orang ketika Tuhan berkata kepada Adam as: “Lihatlah ke atas arsy! Di
sana tertulis: Tiada Tuhan selain Allah Muhamad utusan Allah, Ali bin Abu Thalib pemimpin para mukmin, istrinya Fathimah adalah penghulu para wanita serta Hasan dan Husain adalah penghulu para pemuda surga”.

Lalu Nabi Adam bertanya, “Wahai Tuhanku! Siapakah mereka? Allah berfirman,“Mereka adalah keturunanmu, kalau tidak karena mereka maka tidak akan Aku ciptakan kamu”.[3]

Fathimah Bidadari Manusia

Dalam sebuah hadis Rasulullah bersabda:“Fathimah adalah bidadari surga yang berbentuk manusia, di kala aku merindukan surga maka aku akan menciumnya”.[4]

Penghulu para Wanita Dua Alam

Pada suatu hari ummul mukminin Aisyah berkata: “Rasulullah (pada waktu ajalnya sudah mendekat) berkata:“Wahai Fathimah! Apakah engkau tidak bahagia sebagai penghulu para wanita dua alam dan penghulu para wanita beriman?[5]

Wanita Surga Terbaik

Ibnu Abbas meriwayatkan hadis dari dimana Rasul di mana beliau bersabda: “Fathimah adalah wanita penghuni surga terbaik”.[6]

Parameter Kemurkaan Tuhan

Imam Ali as berkata: “Rasulullah suatu hari berkata kepada Fathimah: “Karena kemurkaanmu Allah menjadi murka dan karena keridhoanmu Allah menjadi ridho.”[7]

Keluasan Syafa’at Fathimah as

Dalam sebuah hadis disebutkan bahwa syafa’at beliau sangat luas sekali. Syafa’at beliau bukan hanya untuk para pencintanya tapi juga mencakup teman para pencinta beliau dan teman-teman para pecinta beliau.[8]

Dan hadis lain yang jumlahnya cukup banyak, seperti sabda Rasul: “Fathimah adalah bagian dariku”. Yang harus diingat, hadis-hadis kemuliaan beliau yang diriwayatkan Rasul bukan dikarenakan Rasul adalah ayahnya, lantas memuji-muji beliau. Hadis tersebut diucapkan bukan secara emosional, karena kita tahu apa yang diucapkan oleh Rasul semuanya berdasarkan wahyu sebagaimana yang tercantum dalam surat an-Najm ayat: 3.

Kelahiran Fathimah as

Sebagaimana keberadaan beliau adalah sosok yang agung, maka tidak mengherankan kalau kelahiran beliaupun berbeda dengan kelahiran lainnya. Beliau tercipta setelah ayahnya berpuasa empat puluh hari dan memakan jamuan buah-buahan surga yang dibawa Jibril. Setelah Rasul memakan buah tersebut, beliau diperintahkan Allah untuk menemui istrinya. Akhirnya Khadijah mengandung. Ketika dalam kandungan pun, Fathimah memperlihatkan kekhususan di mana beliau dapat berbicara dengan ibunya. Beliau bahkan menjadi teman sang ibu yang sedang bersedih akibat perkataan para wanita Quraisy yang menyalahkannya atas kesediaan menikah dengan si miskin dan yatim piatu, Muhamad.

Hal ini terbukti dari riwayat yang menyatakan bahwa pada suatu hari Rasul memasuki rumah, beliau melihat Khadijah berbicara dengan seseorang lantas beliau berkata:“Wahai Khadijah sedang berbicara dengan siapa? Beliau menjawab:“Aku berbicara dengan anak yang ada dalam kandunganku”.

Saat kelahiran beliau pun tiba, empat wanita teladan datang dan meperkenalkan diri sebagai utusan Tuhan untuk membantu Khadijah as melahirkan Fathimah as. Mereka adalah Sarah (istri Nabi Ibrahim), Asyiah (istri Firaun), Kulsumah (saudari Nabi Musa as) dan Maryam (ibu Nabi Isa as).[9]

Kecintaan Rasul pada Fathimah

Sebagaimana yang telah disinggung di atas bahwa kecintaan dan perhatian Rasul kepada Fathimah as bukan semata berdasarkan emosi seorang ayah terhadap anak, tetapi dikarenakan perintah Allah dan kelayakan pribadi Fathimah as itu sendiri. Hadis di bawah ini merupakan bukti kecintaan Rasul terhadap Fathimah yang tiada taranya. Ummul mukminin Aisyah berkata:

“Setiap kali Fathimah mengunjungi Rasul maka Rasul akan mengucapkan selamat dan sebagai penghormatan terhadap Fathimah beliau akan bangun dari tempat duduk, lalu mencium tangannya dan mendudukkan Fathimah di tempat duduknya”.

Demikian pula ketika Rasul hendak bepergian, maka orang yang terakhir melepas kepergiannya adalah Fathimah dan orang pertama yang dikunjungi Rasul setelah kembali dari bepergian adalah Fathimah, putri tercintanya.

Cinta Rasul kepada beliau tiada taranya, dan Rasul bersabda: “Fathimah bagian dari diriku, barangsiapa membuat dia marah, maka telah membuat marah diriku”. Begitu seringnya Rasul menampakkan kecintaan terhadap Fathimah as sehingga menyebabkan Aisyah Ummul Mukminin merasa iri terhadap Fathimah as, seraya berkata kepada Rasul: “Wahai Rasul kenapa engkau sering menciumnya…seolah-olah engkau ingin memberi makan madu padanya? Lalu Rasul menjawab: “Ya”, lalu beliau menceritakan peristiwa mi’raj dan mengatakan bahwa Fathimah tercipta dari buah surga.

Bersambung…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: